Browser Alibaba Telah Dihapus Dari Toko Aplikasi China

67 views

Browser internet Alibaba telah dihapus dari beberapa toko aplikasi di China karena perseteruan perusahaan dengan pemerintah China terus berlanjut. Toko aplikasi Android termasuk yang dioperasikan oleh Huawei dan Xiaomi telah memblokir unduhan atau menghapus "UC Browser" Alibaba, menurut pemilik ponsel Huawei dan Xiaomi yang berbicara dengan CNBC. Namun, salah satu pemilik ponsel Samsung di China mengatakan bahwa mereka masih dapat melihat browser tersebut di toko aplikasi Samsung. UC Browser juga masih tersedia di App Store Apple.

Berita itu pertama kali dilaporkan oleh The Financial Times.

Itu terjadi setelah UC Browser dikritik di sebuah acara TV, disiarkan oleh CCTV penyiar milik negara, tentang iklan medis online yang menyesatkan. Acara tersebut menuduh browser mengizinkan rumah sakit swasta untuk menawar nama rumah sakit paling terkenal di China dalam penelusuran kata kunci. Dengan demikian berpotensi memikat pasien ke situs web mereka alih-alih rumah sakit umum yang seharusnya mereka kunjungi.

Seorang juru bicara dari tim Browser UC Alibaba mengatakan kepada CNBC: "Kami sangat mementingkan masalah yang ditampilkan dalam pertunjukan, dan dengan cepat melakukan serangkaian tindakan untuk memeriksa dan memperbaiki."

Mereka mengatakan "konten iklan ilegal" yang disebutkan dalam tayangan CCTV telah segera dihapus. "Kami akan lebih meningkatkan tinjauan konten dan memikul lebih banyak tanggung jawab, dan memberikan layanan info yang baik dengan standar yang lebih ketat," tambah mereka.

Itu terjadi ketika Presiden China Xi Jinping mengatakan pada hari Senin bahwa tindakan keras Beijing terhadap perusahaan teknologi besar baru saja dimulai. "Pengembangan beberapa perusahaan platform tidak standar dan ada risiko," kata Xi dalam pidatonya di depan komite ekonomi utama China, menurut penyiar CCTV. Regulator memblokir IPO senilai $ 37 miliar dari afiliasi teknologi keuangan Alibaba, Ant Group, November lalu dan Jack Ma, pendiri Alibaba dan orang terkaya di China, hampir tidak pernah terlihat di depan umum sejak itu.

Sumber : cnbc.com.